Parenting, Family Traveling, Woman Story

Rumah Murah dan Peluang Investasi Masa Depan

|
Kalau ngomongin soal masa depan, saya dan Pak suami sebenarnya tipe orang yang tidak terlalu was-was. Yakin saja, selama kita masih hidup, sehat dan mau berusaha, insya Allah rejeki tidak akan terputus. Oleh sebab itulah, kami kurang familiar dengan simpanan berjangka, asuransi atau deposito. Kalau pun ada simpanan di bank, sifatnya hanya dana darurat, atau jalur transaksi harian saja. 

Bukan apa-apa sih,  kami hanya berpikir untuk memutar uang dalam bentuk modal usaha.  Menurut kami, uang yang ‘sehat’ itu yang berputar, bukan yang diam dalam tabungan. Dilihat dari segi keamanan sih, memang lebih aman dan nyaman di tabungan. Tapi, nilainya akan jauh lebih besar ketika diputar dalam roda perekonomian, yaitu melalui bisnis. 



Kami pun sadar, bahwa berbisnis bukan sekedar memutar uang untuk kemudian mendapatkan keuntungan. Segala resiko kerugian merupakan paket yang tak dapat terpisahkan di dalamnya. Faktor tenaga, waktu, keuletan dan kreativitas pun, menjadi satu kesatuan yang tak dapat ditolak. Tentu saja, hal-hal seperti ini harus menjadi komitmen kami, jika pada akhirnya nanti benar-benar menerjunkan diri sebagai salah satu pemain di dunia bisnis.

Ternyata, nyali pebisnis memang butuh diuji. Bukan sekedar plan trus action, tapi banyak hal termasuk salah satunya kesiapan secara psikis untuk mampu bertarung di kerasnya persaingan dunia usaha. Mungkin faktor terakhir inilah yang membuat kami masih up and down untuk merintisnya dengan total.

Dalam ketidak siapan mental untuk berbisnis, kami coba merubah strategi. Mulai melirik investasi sebagai upaya menabung untuk masa depan nanti. Berdasarkan pengamatan, investasi berbentuk properti merupakan pilihan yang tepat. Selain faktor nilai yang yang cenderung stabil bahkan terus meningkat. Dewasa ini, pergerakan harga rumah dan tanah sangat cepat, setara dengan kebutuhan masyarakat akan tempat tinggal yang juga  melonjak. 

Memiliki aset berupa properti, khususnya rumah, dapat membuka peluang penghasilan sampingan. Misalnya dengan  menyewakan rumah kontrak atau kamar kos. Di samping nilai propertinya tetap aman, penghasilan  dari uang sewa kontrak turut menyumbang pemasukan bulanan atau tahunan. Bahkan biaya perawatan rumah pun bisa kita anggarkan dari pendapat rumah itu sendiri. Belum lagi jika kita terpaksa membutuhkan dana tambahan, misalnya untuk modal usaha atau keperluan lainnya. Rumah merupakan agunan yang paling mudah di approve oleh pihak peminjam dana.

Berangkat dari hal-hal demikian, saya pun mulai searching beberapa lokasi perumahan. Kami terbilang baru untuk hal-hal seperti ini, karena rumah yang sekarang kami tempati, tanpa perlu searching sana-sini. Empat tahun yang lalu, ketika  pindah ke Jakarta, tetangga kakak ipar pas menawarkan rumahnya untuk dijual. Maka, gayung bersambutlah. Jadi, kali ini kami bisa dibilang benar-benar belajar membeli rumah. Mulai membidik lokasi, akses keluar masuk dan potensinya ke depan.

Pengembang yang terpercaya menjadi salah satu  kunci bagi kami untuk menemukan properti yang tepat. Nggak mau kan, searching sana-sini tapi nggak kenal track record pengembangnya. Nah, kami pun memilih salah satu pengembang yang sudah sangat terpercaya, Ciputra group. Bukan kebetulan jika ternyata saat ini Ciputra Group sedang mengembangkan salah satu kawasan hunian terpadu, yang berlokasi di Banten, tetangga dekat Jakarta.

Gate Citra Maja Raya

Tipe Real Estate


Tipe Rumah Sederhana


Citra Maja Raya merupakan hunian berskala kota mandiri, yang konsen menggabungkan gaya hidup modern, namun dilengkapi dengan sarana pendukung EcoCulture. Hunian ini mengedepankan unsur alam dan ramah lingkungan. Menariknya lagi,  salah satu konsep utama Rumah Maja adalah mewujudkan rumah murah di daerah Banten. Tentu saja kawasan ini diharapkan menjadi salah satu primadona baru di kotanya. Sudah murah, ramah lingkungan pula, siapa yang nggak pengen coba? 

Lokasi


Sebagai kawasan terpadu, tentunya pengembang Rumah Maja telah memikirkan akses dan fasilitas pendukungnya, dong! Sarana transportasi di Maja telah dibangun untuk memudahkan akses keluar masuk, demi wujudkan misinya sebagai kawasan mandiri. Misalnya, melalui jalur darat seperti kereta api, rute Maja - Jakarta telah dibangun dengan jalur ganda. Begitu pula dengan jalur tol yang direncanakan dibangun sebagai akses penghubung Jakarta – BSD - Maja. Ke depannya, basis transportasi seperti Feeder Busway dan City Shuttle juga akan disediakan sebagai pelengkap akses utama, yaitu jalur kereta. 

Kelak,  mungkin Maja akan menjadi salah satu kota penyokong Jakarta. Seperti beberapa kota pendahulunya. Hal ini tentu saja menghembuskan harapan bagi pemilik properti di sana. Hem.. semakin tertarik kami dibuatnya. Terbayang kan, berapa persen kenaikan nilai propertinya dalam beberapa tahun ke depan. Ya, semoga saja ini menjadi bagian dari ikhtiar kami untuk mempersiapkan masa depan anak-anak. Semoga...





Merencanakan Liburan Akhir Tahun Bersama Anak

|
Libur tlah tiba, libur tlah tiba. Hore ... Hore ... Hore!!
 
Setelah anak-anak selesai UAS, eh apa itu istilah barunya? Whateverlah, Saya kudet banget ternyata, intinya tes akhir semester itu, lho. Yang bikin status simbok lagi pada deg-degan, tapi anaknya sante kayak di pante. Ya, itu, maksud saya. Nah, kira-kira apa nih, yang lagi direncanakan teman-teman? Kalau saya, liburan, donk! Duh, wajib banget itu buat saya, sepaket sama trio kwek-kwek. Habis, mau gimana lagi? Meskipun anak masih TK juga tetep aja ada tesnya, sebenarnya tes ringan saja sih. Karena memang sifatnya hanya mengetahui pemahaman anak saja. Tapi, ya, tetep. Namanya simbok tetep ada perasaan dag dig dug, walaupun sudah diusahain untuk tenang. Lha anaknya aja cuek, knapa juga sayanya yang mules. Hehehe..



Balik lagi soal liburan. Akhir tahun ini liburannya lumayan panjang ya,  sekitar 3 minggu penuh. So, kami putuskan pulang kampung lagi ke Magetan,  sekalian singgah di Jogja, tempat tinggal kakak.  Rencana liburan ini sebenarnya sudah kami putuskan sejak jauh hari. Begitu mudik lebaran kena macet, trus cuma stay 3 hari di kampung, kami langsung memutuskan acara akhir tahun berlibur lagi ke Magetan. 

Selain berkumpul dengan keluarga besar, seperti biasa liburan ke kampung selalu kami agendakan untuk memberikan pengalaman yang berbeda kepada anak-anak. Suasana kampung dengan sawah, sungai dan ternaknya, hampir mustahil untuk anak-anak dapatkan di Jakarta. Belum lagi, halaman rumah yang luas untuk main bola atau bersepeda, dan panen mangga di kebun belakang.  Kemewahan seperti itu memang hanya bisa kami dapatkan saat pulang ke rumah orangtua. Kebetulan saya dan suami ‘peknggowe’ (dipek tonggo dewe atau diambil tetangga sendiri), jadi pulangnya hanya ke satu kota saja.

Oh ya, liburan kali ini, saya hanya pergi bersama DuoNaj (Najwa dan Najib). Karena kebetulan pekerjaan di kantor suami sedang padat, jadilah trio kwek-kwek ini pergi bertiga saja. Seperti biasa, mbolang bersama trio kwek-kwek selalu lebih nyaman menggunakan kereta. Selain bebas macet, perjalanan bersama dua balita lebih aman jika dilakukan malam. Aman dari rewel maksud saya. Ya, karena keduanya pasti bobok nyenyak sampai tempat tujuan. Kalaupun kebangun sebentar, paling Cuma minta minum atau ingin ke toilet saja. Selebihnya, mereka bakalan molor sampai stasiun Madiun.

Tiket kereta pulang-pergi sudah saya pesan sejak bulan September yang lalu. Hahaha.. niat banget saya cari kereta ekonomi AC. Ya iyalah, secara tarifnya ekonomis, tapi fasilitas dan lama perjalanannya nggak jauh beda. Paling-paling, bangku aja agak keras dikit. Itu pun bisa disiasati dengan memesan bantal kepada petugas di kereta. Karena berencana singgah di rumah kakak, di Jogja. Maka saya memesan tiket pulang dari Stasiun Jogja. Yang ini dapat tiketnya nggak bisa se-ekonomis berangkatnya. Jadi anggap saja impas. Wkwkwkw..  Irit? Yang bener gagal irit maksimal.

Nah, ngomongin soal liburan bersama anak, pasti teman-teman bisa nebak-lah, barang bawaan saya bakalan kayak orang pindahan. Hihihihi… tapi itu dulu ya, sekarang sudah lumayan berkurang. Karena Najib sudah 2 tahun lewat, logistiknya pun sudah lumayan bersahabat. Gantinya buku bacaan Najwa sama mainan yang bakalan bikin penuh isi tas.

Terinspirasi dari (freebies) Checklist Daftar Perlengkapan Bayi Saat Liburan yang dibagikan gratis oleh empunya, Mbak Grace Melia, di blognya Diari Mami Ubii. Saya mulai membuat checklist serupa, hanya saja lebih sederhana. Perhitungan saya karena kami mbolang tanpa ayahnya, jadi sebisa mungkin barang bawaan hanya tas baju untuk bertiga ditambah tas untuk makanan dan mainan. jenis tasnya pun saya masih menimbang-nimbang, antara mau pakai koper sedang atau backpack besar. Sedangkan untuk makanan bisa jadi tas ransel kecil atau tas jinjing.

Untuk barang bawaannya, kurang lebih seperti di bawah ini. Saya bagi dalam dua tas yang akan saya bawa.

Isi backpack besar/ koper sedang
  1. Baju tidur DuoNaj @ 2 stel 
  2. Daster
  3. Baju ganti DuoNaj @ 3 stel 
  4. Baju ganti saya 2 stel 
  5. Baju keluar saya dan DuoNaj @ 2 stel 
  6. Sandal jepit saya dan DuoNaj masing-masing sepasang 
  7. Jaket masing-masing 
  8. Pakaian dalam @ 6 stel
  9. Handuk kecil 3 
  10. Kaos kaki ganti masing-masing sepasang 
  11. Peralatan mandi ( sabun dan shampoo kami sama, hanya pasta gigi yang berbeda, ditambah facial wash saya) 
  12. Bedak tabur anak dan minyak telon. 
  13. Kosmetik standart (bedak, lipstick, toner, handbody, roll-on dan pelembab) 
  14. Selimut kecil untuk di kereta
  15. Alat ibadah 
Isi backpack kecil/ tas jinjing
  1. Bekal makanan dan minuman selama perjalanan 
  2. Buku bacaan dan mainan 
  3. Obat-obatan (parasetamol, trombopop, obta masuk angin) 
  4. Hp, charger, dompet.
Biasanya, anak-anak membawa bantal leher, tapi tidak saya masukkan ke dalam tas. Jaket juga langsung dipakai, sehingga mengurangi isi tas. 

Selain membuat checklist barang bawaan, saya juga telah merencanakan apa saja yang akan kami lakukan selama di Magetan dan Jogja. Untuk yang seperti ini, tentu saja saya tidak merencanakan sendiri. Karena tujuannya mau seseruan sama keponakan, jadi saya, kakak dan adik merencanakan bersama. 

Selain menjenguk keponakan baru, putra dari sepupu saya, kami akan bersilaturahim ke rumah beberapa teman. Tak lupa ke Telaga Sarangan, karena Najwa udah nagih terus, pengen pergi ke sana. Sebelum balik ke  Jakarta, kami juga akan menyempatkan berkunjung ke tempat kerja saya dulu. Kapan-kapan akan saya ceritakan tentang tempat kerja saya yang selalu bikin rindu itu, eaaaa... 



 

Telaga Sarangan, Magetan

Selanjutnya, sehari sebelum libur natal, kami akan ke Jogja dan singgah di rumah kakak. Di sana kami rencanakan main ke Malioboro dan pantai, meskipun belum deal pantai yang mana. Minggu paginya mau jogging sekaligus belanja di Sanmor (Sunday Morning atau pasar dadakan di bundaran UGM), trus ke UNY. Dua tempat ini penting buat napak tilas simbok sama tantenya anak-anak, sekaligus mau kasih perspektif buat keponakan yang udah pada SD, SMP dan SMA, kampus itu kayak apa? Gitu-gitu, deh. Biar mereka semangat belajarnya. Nah, malemnya kami mau camping di halaman rumah kakak sekaligus mau bikin barbeque party ala-ala, hehehe… Pokoknya agenda full padat merayap.

View Merapi dari komplek perumahan Kakak

Rumah kakak saya terletak di Jalan Kaliurang km 14, deket banget sama UII kampus atas. Karena perumahannya masih jarang-jarang, jadi di sekitarnya masih banyak kebun buah dan sawah. Kalau pagi, Gunung Merapi juga terlihat jelas. Najwa paling suka ke rumah Budhenya, salah satunya ya karena bisa lihat Merapi dan main di sawah. Maklumlah, di Jakarta tiap hari lihat tembok aja, kalau nggak divariasi, bisa muka tembok kita-kita ini, hihihi..

Kalau teman-teman, liburan akhir tahun ini rencananya apa? Yang bawa baby rempong kayak saya, sudah bikin persiapan belum? Yuk ... Yuk, share juga donk! Selamat berlibur, selamat menyambut tahun yang baru. Enjoy life!







Switchable Me : Keep Balancing between Hobby and Household Duty

|
Haii.. Ngomongin soal multitasking, saya rasa wanita adalah juaranya, ya. Hahaha ... Bayangkan saja, banyak wanita menjadi Ibu pekerja, berkarier di luar rumah, namun nggak kurang kasih perhatian sama anak dan suaminya. Eh, itu mah biasa. Ada lagi yang lebih multitasking. Sudah berkarier masih handle bisnis online yang omzetnya aduhai, aktif di kegiatan sosial, hobi pun jalan terus. Wah, yang ini luar biasa buat saya. Ada juga yang komit menjalankan peran sebagai stay at home mom saja, trus anak-anaknya homeschooling semua, nggak pake jasa ART, masih ditambah rajin banget ngerjain hobinya. Ahh ... semakin kalut saya mendengarnya.

Anyway, memilih untuk memiliki dua atau lebih profesi tentu saja menuntut kita menjadi moveable atau lebih tepatnya switchable person. Hal ini pun saya rasakan, jauh sebelum saya menikah, memiliki anak dan kemudian menjadi ibu rumah tangga biasa. 

Dulu, sebagai wanita bekerja, saya memiliki kegiatan sampingan dengan membuka bisnis toko retail busana muslim. Yang kemudian merambah bisnis cetak pin, mug dan kaos digital. Sebagai seorang lajang, tentu saja saya masih lebih mudah membagi waktu kala itu.

Saya dan anak-anak, ibarat Trio Kwek-kwek, Ke manapun bertiga ^_^

Begitu menikah, beranak dua, dan pindah ke ibukota, bisnis retail pun terpaksa saya tinggalkan. Untuk kemudian mengambil peran sebagai ibu rumah tangga, dengan sedikit kesibukan menjalankan hobi yang selalu menyenangkan buat saya. Selain menjahit, menulis di note FB merupakan salah satu kegiatan yang sering saya lakukan. Hingga akhirnya saya menemukan wadah baru untuk menulis di blog pribadi dan sebuah website yang mewadahi hobi sejenis dengan saya.

Hobi seolah menjadi dunia baru yang menjadi jeda bagi saya ditengah padatnya household duty. Menjadi ibu rumah tangga bisa dibilang jam kerjanya 24 jam x 7 hari. Tanpa cuti apalagi libur. Kalau maksain cuti, artinya musti ngrapel di lain hari. 

Apalagi kedua anak saya berada di usia balita, sehingga aktivitas di luar rumah masih jarang saya lakukan, kecuali piknik bersama di akhir pekan. Note, piknik bersama, artinya bersama rombongan hula-hula, hihihi.. Memiliki waktu untuk melakukan suatu hal di luar rumah tanpa anak hampir mustahil bagi saya.

Aktif di dunia tulis menulis, menjadi relaksasi bagi saya. Malam hari, saat semua terlelap dalam tidurnya. Saya mulai memasuki dunia baru melalui gawai saya, lengkap dengan koneksi internetnya. Di sini, saya mulai melakukan apapun yang saya sukai, menulis atau mempelajari hal-hal baru menyangkut hobi menjahit. Melalui gawai pula, saya melebarkan pengetahuan, menjelajah kota-kota lain di dunia, mengenal berbagai macam budaya dan aktivitas manusia di berbagai belahan bumi ini. Luar biasa! memang begitulah seharusnya teknologi diciptakan.

Ketika teknologi  melebarkan dunia para Mama ^_^



Sekarang, dengan pekerjaan baru sebagai freelance writer, i think i have to be more switchable. Bagaimana pun juga tugas ibu rumah tangga dan pekerjaan menulis adalah dua hal yang saya pilih dan saya jaga, selalu dalam kondisi balance. Dua hal yang berbeda, namun bisa berjalan selaras dan harmoni, tentu saja menjadi suatu hal yang patut saya syukuri setiap harinya. 

Pernah suatu ketika, saya merasa pada titik kelelahan. Saya menolak segala hal di luar household duty. Kalaupun ada yang saya lakukan, paling baca buku atau mendengarkan musik. Selebihnya, saya habiskan waktu untuk ngurus anak dam suami, beberes rumah, main sama anak, keluar rumah di akhir pekan untuk belanja atau jalan-jalan dengan keluarga.

Merasa tidak memiliki lebih banyak waktu dan tenaga untuk melakukan hal lain disamping tugas utama sebagai ibu dan istri, membuat saya menutup diri dari 'dunia' dan segala yang menjadi kesenangan saya. Tadinya saya pikir akan lebih bahagia. Karena hanya fokus pada satu peran saja.

Ternyata, yang terjadi justru sebaliknya. Saya terpuruk, merasa tidak berguna, jengah, penat dan semakin kelelahan. Dunia saya berputar dan kembali pada titik yang sama. Tak ada hal yang 'luar biasa', meskipun, total menjadi ibu sebenarnya sudah lebih dari sekedar 'luar biasa'

Akhirnya, saya menerjunkan diri pada bisnis online. Dasar sudah passionnya, saya sangat bahkan terlalu menikmati aktivitas perbisnisan yang sedang saya bangun. Bisa dibilang, bisnis saya berjalan lancar untuk ukuran pemula. Sedikit demi sedikit rupiah saya kantongi. Demikian pula dengan pengakuan dalam komunitas, Semua itu menjadi penting bagi saya. 

Semua tidak semudah yang saya bayangkan. Total dalam berbisnis membuat saya sering abai dengan komitmen dalam berumah tangga. Masalah pun muncul kembali, saat suami mulai menentang apa yang saya lakukan.Saya kalah untuk yang kedua kalinya.

Menyerah? Saya rasa itu bukan keputusan yang tepat. Berbekal pengalaman menyenangkan, saya bangkit lagi. Menjaga keseimbangan antara peran di rumah dan hobi, atau kesenangan lain, adalah KUNCInya. Menjadi wanita yang produktif dan dinamis, memang sudah saya putuskan semenjak muda. Tapi, pengalaman mengajarkan saya untuk selalu balance dalam menjalani kehidupan. 

"it's okay if you want to be a switchable person, but, life balance is the key"   

You can be a switchable person, but you need to keep life balance
 

Secara otomatis, pilihan hidup yang baru menuntut saya melakukan banyak pembenahan pada diri. Selain harus cermat dalam mengatur waktu, saya pun dituntut untuk lebih fokus. Karena pekerjaan menulis membutuhkan konsentrasi tinggi, sehingga tidak bisa dikerjakan dengan cara disambi.Saat saya harus menulis, atau sedang dikejar dateline. Saya akan fokus menulis di malam hari. Yang merupakan waktu paling tepat karena minim gangguan dari anak. 

Selain itu, menulis mendorong hobi membaca saya semakin menjadi. Buku, Ebook dan berbagai sumber bacaan online seperti blog, hampir setiap hari menjadi "kudapan". Saya pun semakin berani melakukan riset kecil-kecilan untuk memuaskan rasa ingin tahu yang tidak ada habisnya. Selain juga sebagai bahan dalam tulisan.

Tugas utama sebagai ibu rumah tangga adalah sebuah komitmen dalam pernikahan, sedangkan menulis sebagai pekerjaan sampingan yang bersifat merefresh suasana hati. Kalau pun pada akhirnya sampingan tersebut mendatangkan rupiah, apa salahnya? Hobi yang menyenangkan memang pilihan yang tepat untuk menjadi salah satu sumber penghasilan, bukan?

Mau tak mau, hobi sekaligus pekerjaan baru ini menuntut saya untuk mengupgrade peralatan tempur. Sudah saatnya memikirkan notebook baru, karena performa yang lama sudah tidak memadai. Selain terlalu berat sehingga kurang movable, dan terlalu panas jika digunakan untuk bekerja dalam waktu lama.

Gayung bersambut, kabar gembira datang dari Acer, salah satu pelopor notebook 2-in-1 di Indonesia. Acer Indonesia  saat ini telah meluncurkan produk terbarunya, berupa Acer Switch Alpha 12. Produk ini diklaim powerful dan fanles, so sangat mendukung untuk saya juga teman-teman yang aktivitasnya tidak terlepas dari gawai. Mau tahu keunggulannya apa saja? Kepoin terus, ya.

Sumber : http://www.acerid.com/

Keunggulan Acer Switch Alpha 12

Sistem Pendingin Tanpa Kipas

Tidak bisa dipungkiri, sistem pendingin yang baik sangat dibutuhkan sebuah notebook agar tidak terjadi penurunan performa perangkat akibat overheating. Namun, kebanyakan sistem pendingin notebook masih mengandalkan kipas konvensional, ketika berputar, suara yang dikeluarkan lumayan mengaganggu saat bekerja. 


Acer Switch Alpha 12 cocok untuk saya juga teman-teman yang mendambakan notebook tanpa penggunaan kipas konvensional. Untuk menggantikan peran kipas sebagai pengusir panas, Acer mengusung teknologi Acer LiquidLoop™ yang mengandalkan pipa berisikan cairan  pendingin untuk menstabilkan suhu prosesor Intel Core i Series di dalamnya secara optimal. Karena biasanya, sistem pendingin tanpa kipas hanya digunakan untuk perangkat dengan prosesor Intel Core M.

Sistem pendingin yang ditawarkan dalam  Switch Alpha 12 dapat beroperasi senyap dan tidak mengganggu saya saat sedang berkonsentrasi dengan dateline pekerjaan. Apalagi saya sering mengetik di kamar atau kasur, sambil nungguin anak-anak tidur. Sistem ini sangat membantu menjaga mereka tetap nyenyak tanpa saya khawatir suara mendengung dari kipas.  

Selain itu, sistem ini juga membuat notebook  bebas debu, sehingga mencegah overheat yang disebabkan debu  menempel pada kipas konvensional. Seperti yang kita tahu, overheat bisa merusak motherboard, kan. So, notebook ini bakalan lebih tahan lama.


Keuntungan lainnya, notebook hybrid ini tidak memiliki ventilasi udara yang sering mengganggu kenyamanan saat notebook dipangku maupun diletakkan di atas kasur. Selain juga hemat daya baterai, jadi nggak perlu khawatir kalau pas nggak ada colokan. Nah, ini pas banget buat saya, yang ruang kerjanya lebih banyak di kasur, hehehe...

Sumber : www.acerid.com

Desain Ringan dan fleksibel

Meskipun tingkat mobilitas saya rendah, notebook yang ringan, ramping dan fleksibel tetap menjadi salah satu pertimbangan saya dalam membeli produk yang saya inginkan. Buat jaga-jaga aja, karena anak dan suami mulai suka jalan-jalan keluar kota di akhir pekan. Nggak asyik juga kalau acara ngebolang harus bawa notebook segede gaban.

Lagi-lagi Acer Switch Alpha 12 memberi jawaban untuk kebutuhan saya, dan khususnya buat teman-teman yang frequent traveler. Dirancang dengan bodi yang tipis dan bobot yang ringan. Sangat cocok buat kita-kita yang manis dan mungil tipe orang aktif yang membutuhkan perangkat untuk bekerja di mana saja secara efisien. Bahkan, Switch Alpha 12 didesain sangat fleksibel mengikuti kebutuhan penggunanya.

Switch Alpha 12 dapat berubah sesuai kebutuhan, dari mode tablet menjadi notebook atau sebaliknya. Kita hanya perlu melepas dan memasang kembali keyboard docking yang telah dilengkapi engsel magnet. Fungsi engsel magnet ini, untuk mempermudah melepas keyboard Switch Alpha 12, sehingga lebih cepat namun tetap aman.

Ternyata .. Oh ... Ternyata,  keyboard docking itu bukan sekadar aksesoris, loh, melainkan berfungsi sebagai screen protection. Acer bahkan mendesainnya super tipis dan membekalinya lampu backlit agar teman-teman bisa tetap mengetik meski sedang dalam pencahayaan redup. Tidak lupa dilengkapi kickstand yang bisa diatur sudutnya hingga 165 derajat, supaya kita bisa mendapatkan sudut pandang yang diinginkan. Wah, nyaman banget pastinya.

Sumber : www.acerid.com

Performa Kencang Didukung Fitur Terdepan

Soal performa, Switch Alpha 12 nampaknya tak perlu diragukan lagi ya. Selain S menanamkan prosesor Intel Core i Series generasi ke-6 yang memiliki kinerja kencang dan hemat energi. Acer juga menyediakan fitur teknologi terdepan seperti port USB Type-C dengan USB 3.1 gen 1. Melalui port tersebut, teman-teman bisa mendapatkan transfer data berkecepatan hingga 5 Gbps, alias 10 kali lipat lebih kencang dibanding USB 2.0.  Menariknya lagi, port USB Type-C juga berfungsi sebagai output video dan sumber daya yang dapat mengalirkan hingga 4.5W untuk gadget kita.

Untuk layar, Switch Alpha 12 menggunakan layar 12 inci yang memiliki resolusi QHD (2160 x 1440 pixel) dan telah dilengkapi teknologi IPS. So,  layar notebook ini mampu menghadirkan gambar tajam setajam silet dan warna yang baik dari berbagai sudut. Bahkan telah membenamkan teknologi BlueLight Shield yang membantu mengurangi emisi cahaya biru pada layar. Ini cocok banget buat saya yang sering mengalami mata lelah. Karena notebook ini diklaim tidak membuat mata mudah lelah jika harus bekerja di depan layar dalam waktu lama.
Melengkapi seluruh keunggulannya, Acer Switch Alpha 12 dilengkapi dengan pena digital Active Pen. Ini bukan sekedar stylus biasa untuk mencoret-coret layar, loh. Tapi dapat mewadahi kreativitas kita pada layar yang semakin tak terbatas. Sensitivitasya pun hingga 256 tingkat tekanan, sehingga mampu memberikan pengalaman menulis digital yang rapi, plus mudah.  

Pena ini juga sangat membantu saat menggunakan fitur Windows Inks, seperti mengatur ketipisan dan ketebalan garis atau membuat sketsa digital lebih presisi saat layar menjadi kanvasnya. Ahhhh... lengkap banget pokoknya. Gak salah kalau teman-teman juga jatuhin pilihan ke notebook kece yang satu ini.

So, buruan aja deh, dateng ke Acer Store yang paling deket sama tempat tinggal teman-teman. Biar bisa nyobain langsung dan merasakan betapa gawai yang satu ini really #SwithcableMe and of course you




Custom Post Signature

Custom Post Signature