Parenting, Family Traveling, Woman Story

Imlek di Petak Sembilan

|
Imlek di Petak Sembilan

Tanah masih basah saat kami berempat melangkahkan kaki ke luar rumah. Pagi itu gerimis kecil kembali turun di Jakarta, setelah sehari sebelumnya hujan deras mengguyur selama berjam-jam. Saya yang tipe prepare abis tak lupa membawa perlengkapan, bekal dan baju ganti karena khawatir hujan deras kembali mengguyur ibukota. Kata orang, biasanya kalau Imlek bakalan hujan seharian. Tapi sepertinya tidak untuk hari ini.

Seperti yang telah direncanakan sehari sebelumnya, kami akan mengajak DuoNaj ke daerah pecinan di wilayah Jakarta Barat. Sebenarnya ide ini datangnya murni dari saya. Tapi setelah saya sampaikan kepada anak-anak dan suami, mereka pun menyambutnya dengan antusias. Akhirnya deal! Daerah Glodok pun menjadi destinasi long weekend di pertengahan bulan ini.


Imlek di Petak Sembilan

Dari rumah kami sengaja menumpang angkot menuju pemberhentian commuter line terdekat. Untuk mencapai daerah pecinan di Jakarta Barat, kami harus berkereta sampai stasiun Jakarta Kota. Bersyukur, kami pun tak perlu menunggu lama hingga commuter line jurusan Bekasi-Jakarta Kota tiba dengan gerbong-gerbong yang mengular dan padat penumpang.

Baca juga: Tips Berlibur Murah Meriah

Hampir satu jam ketika commuter line yang kami tumpangi berhenti di peron stasiun Jakarta Kota. Tidak seperti biasanya, hari ini stasiun cenderung sepi penumpang. Tadinya saya menyangka karena tanggal merah, sehingga orang-orang lebih memilih menghabiskan waktu di rumah. Tapi ternyata saya salah, karena di luar stasiun jalanan sangat padat bahkan mulai macet. Ternyata, kami yang terlalu siang sampai di Jakarta Kota.


Imlek di Petak Sembilan


Dari Jakarta Kota kami menumpang bajaj menuju Petak Sembilan di daerah Glodok. Petak Sembilan terkenal sebagai kawasan pecinan, dengan pasar tradisional dan salah satu kelenteng tertua di Jakarta. Bajaj pun melaju dengan kencang di sela-sela kendaraan lainnya. Hanya saja sedikit melambat ketika memasuki kawasan Jalan Gajah Mada yang merupakan area padat. 

Nuansa Tionghoa mulai terasa saat kami memasuki Jalan Keadilan. Kami sangat beruntung karena sempat bertemu dengan seorang bapak yang sedang melakukan ritual membakar uang-uangan dari kertas, untuk dipersembahkan pada leluhurnya. Untuk kami yang biasanya melihat ritual ini dalam film-film Mandarin, apa yang dilakukan bapak ini tentu sangat menarik. ehingga sayang jika tidak diabadikan.


Imlek di Petak Sembilan


Bajaj pun sempat berhenti karena antrian kendaraan pribadi yang kami sangka akan memasuki daerah pasar. Tapi ternyata kami keliru, justru pada hari itu antrian kendaraan mengular karena hendak mencari parkiran di sekitar Vihara Darma Bakti atau yang juga dikenal dengan sebutan Kim Tek Le.

Kami segera turun dari bajaj, berjalan menyusuri jalanan yang penuh sesak menuju pintu masuk vihara. Lampion berwarna merah menghiasi jalanan sepanjang vihara hingga bagian dalam. Selain itu, lilin dan aroma dupa semakin terasa saat kami menginjakkan kaki di pelataran.

Imlek di Petak Sembilan


Pada saat perayaan Imlek, umat Tridarma memang terbiasa datang ke vihara untuk membakar dupa kemudian berdoa. Selain itu mereka pun saling bercengkerama dengan teman atau saudara yang kebetulan bertemu di area vihara.


Imlek di Petak Sembilan


Suasana semakin ramai dengan hadirnya orang-orang yang sengaja datang untuk mendapatkan angpau atau sedekah baik dari vihara maupun umat yang datang untuk berdoa. Seperti halnya saat lebaran, kebiasaan ini pun telah menjadi bagian dari perayaan Imlek bagi masyarakat Tionghoa.


Imlek di Petak Sembilan

Pagi itu perayaan Imlek memang dipusatkan di Vihara Darma Bakti. Gubernur dan Wakil Gubernur pun datang ke sana untuk mengikuti acara perayaan. Jalanan semakin ramai dengan aparat keamanan yang menjaga dari area pasar hingga bagian dalam vihara.  Mobil-mobil milik stasiun TV lokal pun semakin memadati area vihara untuk ikut berburu berita.

Kami pun berkesempatan melihat dari jarak dekat interaksi warga dengan Wakil Gubernur yang datang lebih awal. Sedangkan 15 menit kemudian, Gubernur DKI hadir bersama rombongan yang lainnya.


Imlek di Petak Sembilan




Imlek di Petak Sembilan


Saat kerumunan rombongan Gubernur mulai berkurang,  kami pun segera memasuki area-area yang dibuka untuk umum. Mengamati ritual yang dilakukan umat Tridharma,  mengambil gambar dan memberikan penjelasan pada Najwa yang banyak bertanya.

Momen ini memang sudah kami persiapkan untuk mengenalkan tradisi dan keragaman pada anak-anak. Maka kami pun sangat siap menjawab, termasuk ketika Najwa bertanya tentang, "Apakah ini tempat berdoa? Apakah mereka berdoa pada Tuhannya?" Maka saya pun mengiyakannya, dengan memberikan sedikit penjelasan yang dapat dipahaminya dengan sangat mudah.


Imlek di Petak Sembilan


Setelah puas melihat-lihat dan mengambil gambar di wilayah vihara. Kami melanjutkan berjalan kaki di daerah sekitarnya. Sayang sekali hari itu toko-toko di sana sedang tutup karena perayaan Imlek. Padahal,  tadinya kami ingin mengunjungi beberapa toko souvenir atau makanan khas Tionghoa. Tapi sepertinya kami datang pada saat yang kurang tepat. Sehingga keinginan mencicipi Kopi Es Tak Kie pun sirna begitu saja.

Imlek di Petak Sembilan


Sesampainya di wilayah belakang vihara, kami kembali berhenti untuk melihat  kelenteng kecil yang berdiri di mulut gang di Jalan Kemenangan. Beberapa orang juga melakukan ritual serupa di sana. Membakar dupa, berdoa kemudian mempersembahkan sesaji untuk leluhurnya.

Selesai mengambil gambar, kami pun bergegas dan berhenti kembali ketika bertemu dengan sebuah gereja katolik yang rasanya sayang jika tidak kami singgahi untuk melihat keunikan arsitekturnya.


Imlek di Petak Sembilan


Gereja Katolik Santa Maria de Fatima berdiri dengan arsitektur khas Tionghoa. Konon, lahan tempat pembangunan gereja ini dibeli dari seorang kapitan atau lurah dari keturunan Tionghoa pada masa penjajahan Belanda.

Baca juga: Piknik ala DuoNaj ke Museum Serangga

Selain ornamen khas Imlek yang berupa lampion, lilin berwarna merah dan dupa, di bagian depan gereja terdapat 2 buah patung singa yang melambangkan kemegahan bangsawan Tionghoa. Tak hanya itu, gereja ini pun menggelar misa dengan bahasa Mandarin khusus pada hari Minggu pada pukul 4 sore.

Gereja Santa Maria de Fatima


Setelah mendengarkan penjelasan dari Romo dan mengambil beberapa gambar di area gereja. Kami pun merasa lelah dan berniat mengakhiri acara jalan-jalan di wilayah Petak Sembilan. Kebetulan suara adzan juga telah berkumandang dari masjid yang terletak tidak jauh dari sana. Maka kami pun bergegas, karena suami dan Najib harus mengikuti ibadah salat Jumat.

Gereja Santa Maria de Fatima


Sekitar 45 menit saya dan Najwa menunggu di sekitar wilayah masjid hingga salat Jumat selesai. Selama itu, saya pun memanfaatkannya untuk membeli Mie Ayam yang dijajakan dalam gerobak kayu milik PKL, perantau dari Wonosobo.

Baca juga: Mojosemi Forest Park, Wisata Alam di Magetan.

Selama 45 menit itu pula saya melihat interaksi antar masyarakat sekitar Petak Sembilan yang sangat beragam. Melebur dalam hubungan tetangga atau teman kerja tanpa melihat warna kulit dan bentuk matanya. Mereka bercanda, berbagi suka dan duka bersama semangkok Mie Ayam dan Es Teh sebagai hidangan paripurna.

Perjalanan hari itu sebenarnya lumayan melelahkan, tapi kami semua sangat menikmatinya.  Terlebih karena dapat melihat langsung segala keragaman yang melebur dalam kebersamaan.


6 comments on "Imlek di Petak Sembilan"
  1. Wah, seru banget perjalanannya mbak. Luigi pernah aku ajak di tempat ibadah agama lain. Tapi dia belum ngerti. Hehe. Salam kenal mbak :)

    ReplyDelete
  2. Sisi lain kota Jakarta. Seru banget jalan-jalannya :)

    ReplyDelete
  3. Wah main ke Vihara gini jadi inget ke Budha Relic di Singapur. Beberapa kali saya dan teman menghentikan langkah karena umat Budha yang lagi berdoa, jadi nggak mungkin kami melintas di depan mereka yang lagi ibadah. Kalau Gereja, saya belum pernah masuk, karena belum tau Gereja wisata di sini atau mungkin di tempat lain. Seru Buk Naj liburannya, sekalian mengajarkan bocah2 ttg toleransi ya.

    ReplyDelete
  4. Seru ya mba, bisa ke glodok saat perayaan imlek. Dekor warna merahnya cantik.
    Duh, baca mie ayam, malah jadi ikutan lapar. :D

    ReplyDelete
  5. Pernah kesini enggak pas imlek..pasti kalau lagi imlek auranya berbeda. Apalagi pas hari Jumat ya..Jadi saksi keragaman keagamaan:)

    ReplyDelete

Haluuu Teman-teman. Terima kasih sudah berkunjung ke Blognya BukNaj. Jangan lupa tinggal komentar, ya. Begitu longgar, BukNaj pasti berkunjung ke blog Teman-teman.
Selamat membaca
Semoga bermanfaat :)

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Custom Post Signature

Custom Post Signature