Parenting, Family Traveling, Woman Story

Mengunjungi Museum Wayang di Komplek Wisata Kota Tua

|
Museum Wayang
Display rangkaian cerita wayang Ramayana


Masih dalam rangka jalan-jalan Jakarta. Bertepatan dengan libur Imlek yang lalu kami sekeluarga mengajak DuoNaj ke Museum Wayang yang terletak di komplek Wisata Kota Tua. Sebenarnya saya dan suami pun belum pernah menginjakkan kaki di bagian dalam museum. Jadi pas banget edutrip kali ini tidak hanya ditujukan untuk DuoNaj, tapi juga BukNaj dan PakNaj.

Tepat pukul 13.30 kami tiba di pelataran Kota Tua. Setelah istirahat sebentar selepas perjalanan dari Petak Sembilan. Kami pun memutuskan untuk membeli tiket masuk museum yang telah dipadati pengunjung yang berasal dari berbagai kalangan.


Oh ya, baca juga cerita jalan-jalan kami di Petak Sembilan, ya. Di sini link-nya.


Museum Wayang
Gak afdol kalau gak narsis 😄



Saya pun membayar tiket sebanyak Rp.12.000,- untuk 2 tiket dewasa @Rp.5.000,- dan 1 tiket anak @Rp.2.000, - (FYI: Najib belum dikenakan tiket). Setelah tiket berada di tangan,  kami pun segera masuk dan menjelajahi koleksi museum yang berjumlah ratusan menurut perkiraan saya.

Tapi ternyata saya salah, karena menurut informasi yang kami terima, Museum Wayang di Jakarta mengoleksi tidak kurang dari 4000 koleksi wayang dari berbagai daerah dan negara. Uwow banget, kan?


Museum Wayang
Add caption


Begitu masuk ke area museum, kami langsung disambut dengan wayang berukuran raksasa di sebelah tempat pembelian tiket. Keduanya sangat menarik, bahkan pengunjung pun mulai berebut untuk menjadikannya spot foto yang instagramable.

Cerita ke museum lainnya, ada di sini

Selanjutnya,  di sepanjang lorong utama museum kami terus disuguhi beberapa koleksi wayang yang dipajang dalam kotak display kaca. Kisah Ramayana rupanya sangat mendominasi. Hingga salah satu bagian ruang display digunakan untuk memajang tokoh pewayangan Rama, Shinta dan Rahwana secara berurutan hingga membentuk satu cerita.


Museum Wayang
Lanjutan cerita Ramayana



Museum Wayang
Penokohan Rahwana dalam Wayang Golek



Sejarah Bangunan Museum Wayang


Setelah melewati lorong utama, kami pun menemukan ruang terbuka dengan taman hijau di bagian kanan jalan.  Pada bagian taman tersebut terdapat tembok yang menjadi semacam prasasti atau pertanda bahwa dulunya bangunan Museum Wayang  merupakan Gereja Lama Belanda atau biasa disebut De Oude Hollandsche Kerk.


Museum Wayang
Semacam penanda sejarah bangunan Museum Wayah


Menurut sejarah, bangunan ini pertama kali berdiri pada tahun 1640. Tapi kemudian, pada tahun 1732 Gereja Lama Belanda mengalami perbaikan dan berganti nama menjadi De Nieuwe Hollandse Kerk. Atau dalam bahasa Indonesia berarti Gereja Baru Belanda.

Selanjutnya bangunan ini bertahan dan berfungsi sesuai peruntukannya, tapi kemudian mengalami kerusakan aibat gempa yang terjadi pada tahun 1808. Nah, di bekas runtuhan bangunan gereja inilah lokasi museum yang sekarang kami kunjungi didirikan. Tepatnya pada 13 Agustus 1975, pemerintah membangun gedung yang kemudian diresmikan sebagai Museum Wayang.


Koleksi Museum Wayang


"Buk, di sini, kok,  wayangnya ada banyak sekali, ya?"

Yaelah, Nduk. Namanya juga Museum Wayang. Kalau museum mainan ya isinya mainan, dong. Hehehe.. begitu batin saya saat Najwa bertanya tentang banyaknya koleksi wayang yang ada di sana.

Ya, di Museum Wayang memang ada banyak koleksi wayang yang dipamerkan. Seperti yang saya sebutkan di awal, ada ribuan jumlahnya. Begitu kata sumber yang saya dapat, karena saya sendiri tidak sempat menghitungnya.

Selain wayang, di sana pun terpampang koleksi boneka dari berbagai negara. Ada boneka khas Thailand, Cina, Rusia, Prancis, Polandia, dan tentu saja Si Unyil dari Indonesia.

Baca juga cerita kami ke Sky World, ya. Cocok buat jalan-jalan sama anak.

Museum Wayang
Bonek dari Cina


Untuk wayang pun terdapat beberapa versi dari beberapa daerah. Misalnya tokoh pewayangan Gatutkaca, di sana teman-teman bisa melihat berbagai bentuk Gatutkaca dari beberapa daerah di Indonesia. Sayangnya saya gagal mengambil gambar karena keriuhan pengunjung yang ingin berpose di depannya. Jadi Teman-teman bisa langsung datang ke Museum Wayang untuk melihat berbagai versi Gatutkaca.

Museum Wayang
Wayang boneka dari Inggris



Museum Wayang
Wayang boneka dari Rusia



Museum Wayang
Si Unyil dari Indonesia Raya


Salah satu koleksi yang sangat menarik adalah wayang yang dikirim dari Pemerintah Suriname. Teman-teman pasti tahu kan, bahwa pada zaman penjajahan dulu banyak penduduk Jawa yang dikirim untuk membuka lahan baru di Suriname?

Ternyata mereka yang kemudian menetap dan berkebangsaan Suriname masih melestarikan tradisi pagelaran wayang di sana. Oleh sebab itu, Pemerintah Suriname pun masih memiliki koleksi dan penokohan wayang meskipun berada jauh dari Jawa, asal muasal nenek moyangnya. 


Museum Wayang
Koleksi wayang dari Pemerintah Suriname

Selain wayang dan boneka, Museum Wayang juga memamerkan koleksi topeng dan gamelan. Di bagian ini saya tidak berani berlama-lama, karena Najib sangat antusias dan bersikeras ingin memukul Gendang atau memainkan Sitar.


Museum Wayang
Gamelan Sunda

Museum Wayang
Najib ngeyel pengen masuk ruang gamelan

Kami pun mempercepat kunjungan ke Museum Wayang. Menuruni jalan yang melandai hingga lantai bawah. Di sana kami sempat membeli minuman dingin dan souvenir yang dijajakan di dekat pintu keluar.

Overall kami senang dengan kunjungan ke Museum Wayang. Tapi seperti biasa, kunjungan bersama anak-anak memang selalu diwarnai hal-hal unpredictable, yang memaksa kami mempercepat dan tidak memaksakan egoisme orang tua. 

Baca juga: Tips Berlibur dengan Anak 



Museum Wayang
Narsis di pintu masuk Museum Wayang


Oh ya, jika Teman-teman tertarik mengunjungi Museum Wayang juga. Pastikan tidak datang pada hari Senin, ya. Karena khusus hari Senin, Museum Wayang tidak beroperasi alias tidak menerima kunjungan.

Untuk kunjungan pada hari lain, jam operasional dimulai pada pukul 8 pagi hingga 3 sore. Sedangkan saat weekend museum masih beroperasional hingga pukul 8 malam.

Baca juga: 7 Destinasi Wisata Alam di Jakarta

Next, acara kunjungan ke museum seperti ini pasti akan kami ulangi lagi. Apalagi di Jakarta ada banyak sekali museum yang siap memanjakan rasa ingin tahu kita tentang sejarah atau koleksi unik peninggalan masa lalu. Jadi sayang dong, kalau dilewatkan begitu saja. Ya kan, ya kan? Hehehe.

Kalau Teman-teman, sudah berkunjung ke museum apa saja selama ini? Share di komen, yuk!





9 comments on "Mengunjungi Museum Wayang di Komplek Wisata Kota Tua"
  1. K3reen iki museumnya. Aku suka ekspresi mupenge Najib

    ReplyDelete
  2. Saya pernah kesana dan Jakarta kala itu panas banget 😑

    ReplyDelete
  3. Weh... anak-anak seneng ya dolan ke museum. Anakku bisa manyun seharian hadeww. Pe er buat emaknya hiks.
    Salut mba Damarr bisa ngajarin anak-anak cinta wisata edukasi

    ReplyDelete
  4. Bakal senang kalau anakku diajak ke sini. :D

    ReplyDelete
  5. Anakku udah ke sini pas fieldtrip sekolah, jadi emaknya bilang enggak usah ke situ lagi kwkwkw #alasan...Wah baru tahu, koleksinya selengkap itu. Harus dikunjungi nih :)

    ReplyDelete
  6. Wah ini di KoTu juga ya. Saya ke KoTu ke Museum BI nya sih. Ke Fatahillah udah lama banget. Baru tau kalau ada museum wayangnya juga. Asyik ya lihat2 sejarah wayang yang beragam. Namanya juga museum wayang, ya wayangnya banyak, haha... ada2 aja nanyanya si bocah :D

    ReplyDelete
  7. Sudah pernh ke museum yg disekitar kota tua, tp emnk dasarnya gak begitu suka museum, cuna sekedar baca, ambil fhoto 😁

    ReplyDelete
  8. Eh aku baru tahu museum wayang, boleh neh kapan-kapan ke tempat ini ama anak juga

    ReplyDelete
  9. Wah, daku belum pernah maen2 ke Museum Wayang di Kota Tua :D Anak2ku sih pernah karena pas mereka study tour dari sekolahnya masing-masing. Jadi membangkitkan rasa penasaranku nih, mbak Danmar hihihihi...

    ReplyDelete

Haluuu Teman-teman. Terima kasih sudah berkunjung ke Blognya BukNaj. Jangan lupa tinggal komentar, ya. Begitu longgar, BukNaj pasti berkunjung ke blog Teman-teman.
Selamat membaca
Semoga bermanfaat :)

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Custom Post Signature

Custom Post Signature