Parenting, Family Traveling, Woman Story

Hal yang Dirindukan Sebagai Ibu Bekerja (di Luar Rumah)

|



Nggak tahu habis kesambet apa, tiba-tiba saja jadi kangen masa-masa menjadi  ibu bekerja (di luar rumah).  Padahal kalau boleh ngeluh, nih. Jiyahhh, ngeluh pakai minta izin, hehe. Jadi full stay at home mom juga enggak bisa dibilang nggak kerja, loh. Saya sudah membuktikannya. Jadi SAHM itu bener-bener 18x7 (anggap saja yang 6 jam itu tidur pules, tanpa rengekan si kecil yang minta ini dan itu).

Sebenarnya saya  sudah merasakan pengalaman menjadi ibu bekerja di luar rumah, ibu rumah tangga murni, juga IRT berbisnis. Dasn semua ada suka dukanya. Nggak nyangka juga, setelah hampir 8 tahun menjadi ibu, saya berkesempatan mencicipi itu semua. Pengalaman yang sebenarnya sangat memperkaya batin. Meskipun saya akui kegalauan kerap kali masih melanda.

Okelah, mungkin saya saja yang orangnya kurang bersyukur. Sudah dikasih enak jadi perempuan rumahan, kok ya kadang-kadang masih pengin dikejar-kejar deadline atau target dari atasan. Tapi ya begitulah, karena hidup itu memang sawang-sinawang. Yang kita lihat sering kali lebih enak ketimbang yang sudah kita dapatkan.

Satu lagi, mungkin kadar keimanan saya memang masih kurang. Lebih tepatnya masih suka naik turun. Kadang sih  happy banget jadi SAHM. Tapi nggak jarang juga pengin punya aktivitas di luar rumah. Wajar, kan? Wajar, dong. Namanya juga manusia. Pasti ada kalanya mengalami bosan. 


Ibu Bekerja dan Rutinitas Pagi

Salah satu hal yang paling saya ridukan saat menjadi ibu bekerja adalah rutinitas pagi hari. Dulu, saat masih bekerja kantoran. Saya memang selalu memulai aktivitas sebelum subuh antara pukul 3.30 sampai dengan 4 pagi.
Dengan keterbatasan waktu yang saya miliki untuk melakukan seluruh rutinitas pagi. Mulai dari  mempersiapkan segala keperluan anak, membereskan urusan rumah dan merapikan diri sendiri (fyi jam kerja efektif di kantor saya dulu dimulai tepat pukul 6.30. Uwoo banget kan?) Saya merasa jadi lebih fokus, tidak suka menunda pekerjaan dan biasanya selalu tuntas.

Sebenarnya sekarang pun saya tetap beraktivitas dari pagi. Tapi efek tidak terikat pekerjaan ini yang sering kali membuat saya suka menunda-nunda. Akibatnya kerjaan malah numpuk di belakang. Ya, kan sebenarnya yang rugi saya sendiri, hehe.






Pertemanan di Dunia Nyata

Selain itu, masalah pertemanan  di dunia nyata benar-benar membuat saya rindu beraktivitas di luar  rumah lagi. Tapi bukan berarti menjadi SAHM itu membatasi pergaulan, ya. Nggak banget. Terlebih di zaman  digital ini, di mana hubungan pertemanan bisa dilakukan melalui media apa saja. Mau sosmed atau berbagai aplikasi chatting, temenan tetap bisa jalan.

Tapi, ya dasar kurang bersyukur itu tadi. Jadinya saya masih suka kangen jalan-jalan sama temen kantor atau sekedar makan siang bareng. Berasa seru aja, sih. Apalagi kalau habis dikejar deadline atau lolos target. Wah, wajib banget itu acara suka-suka untuk melepas penat.

Bagi saya pribadi, berteman di dunia nyata  juga lebih membuka wawasan. Memudahkan saya menyerap energi positif, meskipun bisa juga tertular hawa negatif. So pastilah, dan itu sudah jadi risikonya. 




Hal-hal Absurd di Kantor

Nah, yang terakhir, nih. Saya paling kangeenn banget sama hal-hal absurd yang biasa kami lakukan selepas jam kerja..

Dulu tuh kami paling suka bikin acara tebak lagu setelah jam pelajaran selesai. Berhubung di kantor banyak biduan dan biduanita tak tersalurkan, jadilah acara seperti ini selalu digemari seluruh staf.

Serunya lagi, karena range usia kami yang beragam, ditambah selera musik yang benar-benar enggak seragam. Jadilah acara ini persis Berpacu Dalam Melodi gitu. Selalu ramai, bikin ngakak dan lupa segala silang pendapat.

Ini nih yang saya kangen banget. Momen-momen habis berantem di meja rapat, trus tiba-tiba langsung hilang marahnya gara-gara acara tebak lagu yang super absurd. Berasa ringan aja, meskipun besoknya gontok-gontokan lagi di meja rapat. Hehehe.





Postingan kali bener-bener receh banget, deh.  Tapi nggak tahu kenapa tiba-tiba saya pengin nulis aja. Mungkin dengan cara mengingat hal-hal seperti ini saya bisa menemukan makna bersyukur yang sesungguhnya. Soalnya kalau diingat-ingat lagi, waktu masih ngantor dulu saya juga suka mengeluh. Entah karena bos yang nyebelin, kerjaan yang penuh pressure atau jatah libur yang amit-amit pelitnya. Giliran sekarang jadi "ibu bekerja semau gue", ya memang seharusnya saya lebih bersyukur. Berarti Allah benar-benar memberikan apa yang saya butuhkan.

Sekarang ini saya menjalani hidup tanpa tekanan ataupun peraturan yang mengekang. Suami dan anak-anak juga oke-oke saja dengan aktivitas yang saya lakukan. Perkara kadang rum,ah berantakan atau nggak masak, mereka bisa memahami alasan saya, wkwkwk. Nggak ada tuntutan yang macam-macam juga. Ibaratnya, kami sudah semakin matang dalam menjalani biduk pernikahan ini.

Ya, kalau masalah keluh mengeluh ini memang agak susah dihindari manusia. Karena basic-nya memang manusia itu nggak pernah cukup dan nggak ada puasnya. Yang penting jangan keseringan ngeluh. Atau kelamaan nggak move on dari  masa lalu. Ya, kan? Ya, kan?

Kalau teman-teman, pernah punya pengalaman kayak saya nggak?



25 comments on "Hal yang Dirindukan Sebagai Ibu Bekerja (di Luar Rumah)"
  1. Karena saya ibu rumah tangga jadi gak kangen kerja sih cm kangen pengen jalan tanpa rempong tapi semua akan indah pada waktunya ya mba hehheh

    ReplyDelete
  2. Saya juga kadang-kadang kangen dengan suasana kantor. Tapi, kalau terus ingat setiap hari harus menmpuh macet, langsung gak pengen lagi hehehe

    ReplyDelete
  3. hahaaa iya mba. suka kangen sama hal2 absurd yang sering dilakuin waktu bekerja di luar rumah. Di kantor misalnya. Punya teman nyata dan haha hihii tanpa tendensi. Karena udah ketemu tiap hari jadi ngomong dan bersikap plong aja ya ga dibuat2...
    Tapi jadi stay at home mom juga seru. sama-sama enak asal dijalani enjoy ya.. :-)

    ReplyDelete
  4. Yang peling dirindukan teman-teman kerja yang kadang suka kocak, hehe. Kalau udah jadi ibu rumah tangga lebih banyak berteman di dunia maya. XD

    ReplyDelete
  5. Setuju... kadang kangen kumpul2 temen kerja dulu.. tapi kalau sudah nikah dan memiliki anak harus tahu skala prioritas kita apa, kewajiban kita apa.. Tapi semua balik lagi ke diri sendiri jadinya :)

    ReplyDelete
  6. Ah peluk mbak :) aku kadang kangen juga. Tapi slalu cepet2 wudlu shalat, dan ingat2 lagi tujuan resign apa. Semua ada masanya. Anak2 juga bakalan besar, dan gak nempel kita terus hehe. Saat itulah kita bisa me time sepuasnya. Jangan lupa selalu bersyukur, semangat buat kita mbak :D


    Salam
    Septi

    ReplyDelete
  7. Aku sih udah stop bekerja , 2 minggu sebelum nikah kalau gak salah. Jadi belum pernah ngerasain jadi working mom. Jujur, kadang ada rasa rindu juga. Bukan rindu suasana kerja. Tapi rindu hal-hal kecilnya. Kayak bisa makan siang bareng di mie ayam langganan sambil ketawa-ketiwi. Rindu suasana riweuh pagi hari. Kange bau parfum di blazer pas mau berangkat kerja

    ReplyDelete
  8. Saya hampir 30 th berkutet dg pekerjaan kantor & ngurus anak, ya seperti itulah kira2. Tp.stlh anak2 dewasa bisa lebih santai, stlh pensiun..pasti kangen teman2 kantor & kangen pake baju, sepatu kantor yg rapih gitu. Rasanya masih pantas kerja, tp dibatasi usia.pensiun jd gimana gitu..hehe.

    ReplyDelete
  9. Aku kangen makan nasi kotak kalo rapat coba :)))) enak banget soalnya kwkwkwkw. Terus dengar orang merepet=ngomel sama mahasiswa bandel. Kangen mahasiswa yang suka datang ke meja kerja buat curhat sampe nangis-nangis pengen berhenti kuliah, terus ngomelin mereka dan keluar ruangan udah ceria lagi merekanya. Aaah time flies :)

    Mbak Damar lucu euuuy main tebak lagu hahahha

    ReplyDelete
  10. Saya masih bekerja di luar rumah mbak dan kerinduan itu kadang muncul jika lagi libur panjang. Sebagai guru, keseruan itu banyak banget, hadapin siswa-siswa, orangtua siswa, dan sebagainya.

    ReplyDelete
  11. Seru sekali pengalamannya ya mbak. Kalau saya pribadi selaku working mom, kerasa banget sering run out times apalagi di rumah ada 2 balita juga tanpa asisten plus LDR. Haha, kadang malah lebih bisa luangin waktu pas lagi kerja gini deh

    ReplyDelete
  12. Saya belum pernah bekerja diluar rumah setelah jadi ibu mbak. Jadi belum tahu kangennya seperti apa. Hihihi. Tapi kalau urusan kangen, kangen bisa pergi-pergi semau gue mbak. Secara sekarang ga bisa seperti dulu. Semangat mbak!!

    ReplyDelete
  13. Saya malah pengen full di rumah. Pengen melakukan banyak hal.

    ReplyDelete
  14. Hahaa... godaan godaan... Mari kita mensyukuri nikmatNya. Heuheuu, kadang aku pun merasakan hal yang sama mba.

    ReplyDelete
  15. Hihihi... emang manusia banyak maunya yes mba. Aku sik ijih sering kangen ki ngopi pagi sebelum morning meeting, sambil ngobrol geje. Melupakan sejenak anak yang rempong, atau deadline yang blom kelar bhaahhahaa..

    ReplyDelete
  16. Benar mbak, kadang saya yang bekerja begini pengin full di rumah aja. Harus banyak bersyukur lagi nih

    ReplyDelete
  17. Setelah menikah saya langsung full time IRT jadi enggak tahu rasanya jadi Ibu bekerja di luar rumah, Mbak...
    Tapi sering kangen juga sama gajian #eh..hahaha
    Kalau masalah pertemanan di dunia nyata, makin tua kok kayaknya makin berkurang jumlah temannya ya...Atau karena merebaknya dunia maya? Hmmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin kalau dari awal malah nggak terlalu giman-gimana ya, Mbak. Atau aku aja emang agak lebay, kikiki

      Delete
  18. Mbaaa, aku justru sedang menguatkan tekad untuk resign :g heuheu... peluuukkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh ya? Semoga dimudahkan ya, Mbak. :) Peluk too

      Delete
  19. Tetap semangat meski kadang merindukan yang sudah berlalu mbak!

    ReplyDelete
  20. Saya jiga gak betah mbak kalau harus full di rumah selala sebulan. Pastinya saya vari kegiatan di luar rumah. Hehe. Tp gak nyesel juga udah resign

    ReplyDelete
  21. Kalau jadi ibu di rumah, bangunnya dari 3.30 sampai dengan 4 pagi juga ga mb?
    Btw saya baru pertama kali berkunjung ke sini nih, SAHM itu apa ya? hehe

    ReplyDelete
  22. Saya malah udah nggak tertarik lagi hidup di lingkup kerja perusahaan, haha... Lebih nyaman dg lingkup yg jauh lebih kecil, yaitu jadi private teacher. Cuma kalau kayak Buk Naj mungkin karena memang benar2 stay at home ya, jadi sesekali keinginan itu muncul, apalagi pas lagi rempong2nya di rumah ya. Biasalah ini, namanya juga pernah ada di dunia itu ya.

    ReplyDelete

Haluuu Teman-teman. Terima kasih sudah berkunjung ke Blognya BukNaj. Jangan lupa tinggal komentar, ya. Begitu longgar, BukNaj pasti berkunjung ke blog Teman-teman.
Selamat membaca
Semoga bermanfaat :)

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Custom Post Signature

Custom Post Signature